Tsunami Covid-19 di India, 4.205 Orang Meninggal dalam 24 Jam

loading…

NEW DELHI – Tsunami Covid-19 di India belum menunjukkan tanda-tanda akan berakhir. Sebaliknya, situasi yang telah memporak porandakan sistem kesehatan di negara itu juga belum menujukkan puncaknya.

Terbaru, kematian akibat virus Corona baru di negara Asia Selatan itu telah melampaui seperempat juta pada hari Rabu (12/5/2021) dalam 24 jam terakhir atau paling mematikan sejak pandemi dimulai, ketika penyakit itu mengamuk di pedesaan, membebani sistem perawatan kesehatan pedesaan yang rapuh.

Didorong oleh varian yang sangat menular, gelombang kedua meletus pada bulan Februari membanjiri rumah sakit dan staf medis, serta krematorium dan kamar mayat. Para ahli masih belum bisa memastikan kapan angka tersebut akan mencapai puncaknya.

Dikutip dari Reuters, kematian membengkak dengan rekor 4.205 sementara infeksi naik 348.421 dalam 24 jam hingga Rabu ini, membawa penghitungan melewati angka 23 juta, data kementerian kesehatan menunjukkan. Namun, para ahli yakin angka sebenarnya bisa lima hingga 10 kali lebih tinggi.

Infeksi harian meningkat di pedesaan dibandingkan dengan kota-kota besar, di mana mereka telah melambat setelah lonjakan bulan lalu, kata para ahli.

Lebih dari setengah kasus minggu ini di negara bagian barat Maharashtra terjadi di daerah pedesaan, naik dari sepertiga bulan lalu. Pangsa itu hampir dua pertiga di negara bagian Uttar Pradesh yang paling padat penduduknya, dan terutama pedesaan, menurut data pemerintah.

Timbunan kayu pemakaman telah berkobar di tempat parkir kota, dan banyak mayat terdampar di tepi sungai suci Gangga, dibenamkan oleh kerabat yang melucutinya dari kayu yang dibutuhkan untuk kremasi.

Baca juga: Horor, 40 Mayat Diduga Korban COVID-19 Dibuang di Sungai Gangga India

Karena kekurangan tempat tidur, obat-obatan, dan oksigen medis, rumah sakit terpaksa menolak penderita yang datang berbondong-bondong, sementara cerita tentang kerabat yang putus asa mencari seseorang untuk mengobati orang yang dicintainya yang sekarat telah menjadi hal biasa yang memuakkan.

Baca Juga:   Pesan Rahbar Kepada Pemuda Prancis, Menyusul Penghinaan Macron kepada Nabi Muhammad Saw

Televisi menunjukkan gambar orang-orang yang menangis di atas tubuh orang yang dicintai di rumah sakit pedesaan yang bobrok sementara yang lain berkemah di bangsal merawat orang sakit.

Seorang wanita hamil sedang merawat suaminya yang mengalami kesulitan bernapas di sebuah rumah sakit di Bhagalpur di negara bagian Bihar bagian timur yang mengalami lonjakan sistem kesehatan yang hampir tidak dapat ditangani pada saat-saat terbaik.

“Tidak ada dokter di sini, dia tidur sepanjang malam di sini, merawat suaminya,” kata saudara laki-lakinya kepada televisi India Today.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *