Ingat Risiko Ini, Capres yang Muncul Duluan Biasanya Dikerjai Lawan

[ad_1]

loading…

JAKARTA – Muncul saat ini dengan popularitas dan elektabilitas tinggi sebagai calon presiden di Pilpres 2024 bukanlah tanpa risiko. Jeda waktu yang masih tiga tahun lagi lebih dari cukup untuk membuat impian para tokoh tersebut buyar.

Direktur Eksekutif Indonesia Political Review (IPR) Ujang Komarudin mengungkapkan bahwa risiko bagi tokoh yang sudah disebut jauh hari sebagai calon di Pilpres 2024 adalah dikerjai lawannya.

Menurut Ujang, setiap peserta atau calon dalam setiap kompetisi politik akan saling mengintip, terutama kelemahan lawan yang merupakan lubang serang. Ini sudah biasa terjadi. Karena itu, nama yang lebih dulu muncul punya risiko diintip lebih lebih dulu.

“Sudah resiko, semuanya saling mengintip kelemahan lawan. Jadi yang akan maju menjadi capres atau cawapres sudah pasti akan diungkap ke publik kekurangan-kekurangannya dan dikerjai dalam banyak hal,” kata Ujang kepada SINDOnews, Sabtu (5/6/2021).

Baca juga: Survei Capres Parameter Politik: Prabowo Teratas, Ganjar Posisi Kedua

Namun, Ujang menilai wajar jika sejumlah partai politik saat ini sudah mulai memunculkan masing-masing jagonya untuk berlaga di Pilpres mendatang. “Karena jika partai politik tak memunculkan dan mendorong jagonya jadi Capres atau Cawapres, itu akan rugi. Rugi karena tak nantinya tak dapat efek ekor jas,” ujarnya.

Dia menambahkan, karena tidak ada petahana atau incumbent di Pilpres 2024 nanti, maka akan menjadi pertarungan bebas dan partai-partai berkesempatan mengajukan jagonya masing-masing. Ujang mengingatkan bahwa Pilpres atau Pileg tinggal tiga tahun lagi.

“Tiga tahun bukanlah waktu yang lama di politik. Oleh karena itu, partai-partai politik sudah bergerak dan memanaskan mesinnya dan memunculkan figur-figur pilihannya,” kata dia.

Baca juga: Serius Usulkan Puan-Anies di Pilpres 2024, Politikus PDIP Effendi Simbolon: Bukan Asbun

Baca Juga:   Anis Matta Sebut Sudah Saatnya Pikirkan Bubarkan Negara Israel

Sekadar diketahui, sejumlah partai politik (Parpol) sudah memulai pasang kuda-kudanya. Masing-masing jagonya untuk Pilpres mendatang mulai dimunculkan sejumlah Parpol itu.

Partai Golkar misalnya mendorong ketua umum partai berlambang pohon beringin itu, Airlangga Hartarto untuk maju ke Pilpres mendatang. Partai Gerindra juga sudah mendorong Prabowo Subianto untuk kesekian kalinya maju Pilpres 2024.

Sementara Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) mendorong ketua umumnya, Abdul Muhaimin Iskandar (Cak Imin atau Gus Ami). Kemudian, Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) yang sempat menyedot perhatian karena isu persaingan antara Ketua DPR RI Puan Maharani dan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo untuk Pilpres 2024.

Selain itu, Partai Amanat Nasional (PAN) yang menginginkan Ketua Dewan Kehormatannya, Soetrisno Bachir menjadi bakal calon presiden. Selain itu, Partai Demokrat dengan ketua umumnya, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY).

(muh)

[ad_2]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *