Desa Sade, Tujuan Wisata di Lombok yang Unik dan Bernilai Budaya

[ad_1]

loading…

MATARAM – Berlibur di Lombok, Nusa Tenggara Barat, sejatinya tak melulu soal keindahan pantai dan alamnya. Lombok juga menyimpan banyak kebudayaan yang unik, termasuk Desa Sade yang berada di kawasan Rembitan, Kecamatan Puju, Lombok Tengah.

Desa ini merupakan desa tradisional yang ditinggali oleh suku asli Lombok, Sasak. MNC Portal berkesempatan mengunjungi desa wisata tersebut saat media trip bersama tiket.com di Lombok pada 20 Juni kemarin.

Baca Juga: Tips Memilih Hotel Aman dan Sehat di Masa Pandemi, Nomor 4 Jawabannya

Saat berkunjung ke sini, mata akan langsung disuguhi pemandangan rumah tradisional yang masih bertahan di antara bangunan modern di sekitarnya. Melihat lebih dekat, atap rumahnya masih menggunakan alang-alang kering yang bisa bertahan sampai 8 tahun.

Desa Sade, Tujuan Wisata di Lombok yang Unik dan Bernilai Budaya

Kemudian bangunan rumahnya masih menggunakan anyaman bambu. MNC Portal juga berkesempatan melihat bagian dalam rumah tradisional tersebut. Saat memasuki rumah kepala harus sedikit menunduk. Selain karena atapnya yang rendah, itu juga menjadi bentuk menghormati.

Desa Sade, Tujuan Wisata di Lombok yang Unik dan Bernilai Budaya

Setiap rumah terdiri dari sekira dua ruangan, di mana satu ruangan digunakan untuk menerima tamu, menyimpan barang-barang, dan tempat tidur. Kemudian ruangan lain di bagian belakang digunakan untuk dapur. Untuk lantainya menggunakan tanah liat yang dirawat dengan kotoran sapi.

Menurut Ketua Forum Guide Lokal Bobi, masyarakat desa setempat mengepel rumah dengan kotoran sapi selama seminggu sekali.

Desa Sade, Tujuan Wisata di Lombok yang Unik dan Bernilai Budaya

“Sebenarnya ada alasan kenapa pakai kotoran sapi, karena disucikan oleh masyarakat setempat. Dan juga sebagai penangkal dari bahaya (tolak bala). Aromanya juga kalau sudah kering, tidak bau dan menimbulkan aroma yang khas,” katanya.

Selain rumah-rumah tradisional, sepanjang jalan juga terlihat banyak kerajinan tangan yang dijajakan, mulai kain tenun hingga gelang. Ini juga menjadi mata pencaharian utama perempuan di desa tersebut.

Desa Sade, Tujuan Wisata di Lombok yang Unik dan Bernilai Budaya

“Di sini juga (kebanyakan) mata pencahariannya petani, tapi hanya setahun sekali (panennya). Lalu perempuan umur 9 tahun di sini harus bisa menenun dulu, baru boleh menikah,” lanjut Bobi.

Baca Juga:   Harus Istirahat Total, Aurel Hermansyah Alami Pendarahan?

Penerangan desa tersebut juga masih sangat tradisional. Mereka menggunakan lampu minyak dan kerang yang disangga kayu sebagai wadahnya.

Baca Juga: Kemenparekraf Dorong Pengembangan Desa Wisata Berbasis Ekoturisme di Sinjai

Menariknya lagi, di desa ini masih mengedepankan perkawinan dengan garis keturunan yang sama. Biasanya mereka menikah dengan sepupu. Tak hanya itu, mereka juga menikah dengan tradisi kawin lari. Menurut Bobi, hal tersebut untuk melestarikan tradisi suku Sasak.

“Justru kalau melamar itu melawan adat dan tidak melestarikan tradisi. Kalau laki-laki yang sulung menikah, mereka pergi dan buat kampung lagi. Kalau yang terakhir masih bisa tinggal di desa yang sama,” katanya.

(tsa)

[ad_2]

Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *